Monday, February 14, 2011

Al-Kisah : Kesombongan menyebabkan kejatuhan (Sangat Penting)

*kisah ini saya translate sendiri dengan bantuan google translate dan kamus, sekiranya terjemahan kurang baik saya memohon maaf atas kekurangan saya. saya berharap agar kita dapat ambil iktibar dari kisah ini dan jangan sekali-kali memandang rendah terhadap orang lain.

Syaikh Abu Abdullah Andlusi adalah salah satu Akabir dari Auliya Allah. Banyak khanqah(tempat ahli tariqat) beroperasi di bawah naungan-Nya, beratus-ratus madaris dikendalikan di bawah namanya, dan ia mempunyai ribuan mahasiswa dan murid. Itu adalah akhir 200 AH dan hanya 200 tahun telah berlalu sejak Nabi Berbahagialah meninggal dunia. Hal ini seolah-olah era Khair-ul- quroon masih ada. Dikatakan bahawa ia mempunyai lebih dari 12 000 murideen. Sekali ia pergi pada perjalanan disertai dengan shuyukh besar dan ulama seperti Junaid Baghdadi dan Hadhrat Shibli.


Hadhrat Shibli berkata:

kafilah kami bergerak damai dan dengan berkat-berkat Allah. Kemudian kami melewati desa

Christian. Ada sedikit masa tersisa untuk solah dan kami tidak bisa menemukan air di desa. Ada sumur kecil di pinggiran desa ini di mana beberapa wanita mengisi baldi mereka dengan air. Begitu Syaikh (Abu Abdullah Andlusi) melihat salahsatu

perempuan situasinya berubah. Shaikh menundukkan kepala dan ia berhenti makan,minum,

dan berbicara dengan siapa pun selama tiga hari penuh.


Kami bimbang dan depresi. Pada hari ketiga, saya mengumpul keberanian untukmengatakan, 'O Shaikh, ribuan murideen anda bimbang tentang keadaan anda. "Shaikh berpaling kepada semua orang dan berkata,

"Teman-teman saya, berapa lama aku akan menyembunyikan masalahku dari anda? Sehari sebelum

terakhir, aku melihat gadis ini dan cinta saya padanya telah kewalahan(tidak dapat mengatasinya) saya sejauh bahawa telah mencengkeram anggota badan dan tubuh. Sekarang tidak mungkin bagi saya untuk pergi dari sini. "


Aku menjawab,


O Syaikh, anda adalah Gurunya Iraq dan terkenal untuk penjimatan anda, anda asketisme, dan kekayaan pengetahuan anda. Jumlah murideen anda melebihi 12.000. Oleh Quran, jangan memalukan kita dan semua orang di sini.


Shaikh menjawab,

"Teman saya, nasib saya dan kamu dan ditakdirkan oleh Allah. wilayat (kedekatan dengan

Allah) telah diambil dari saya dan tanda-tanda bimbingan dihapuskan. "


Mengatakan hal ini, ia mulai menangis dan berkata, "Wahai kaumku, takdir menjalankan bagiannya tersebut, tidak ada dalam kawalan saya. "

Kami dikejutkan oleh kenyataan ini dan mula menangis dalam kesedihan. shaikh mula menangis bersama kami dan tidak lama kemudian bumi menjadi basah dengan banjir air mata kami. Selepas ini, kami tidak mempunyai pilihan kecuali untuk kembali ke Baghdad. Murid shaikh di Baghdad terkejut besar ketika kami menjelaskan seluruh situasi kepada mereka. Beberapa dari mereka meninggal dalam keadaan tekejut dan kesedihan ketika itu juga. Sebahagian besar dari mereka mulai merayu kepada Allah dan memohon dengan-Nya itu," O yang menukarkan hati, tunjukkan bimbingan kepada shaikh dan kembalikan dia kepada keadaannya seperti biasa." Selepas ini, semua khanqah ditutup dan kami menghabiskan satu tahun penuh kesakitan dan penderitaan tanpa shaikh kami.


Selepas tahun berlalu, muridnya memutuskan untuk melakukan perjalanan kepada Gurunya dan mencari tahu tentang keadaannya. Dimana dia dan bagaimana dia lakukan? Dengan demikian,satu kumpulan muridnya pergi ke desa dan bertanya orang - orang kewujudan Guru mereka. Mereka mengatakan kepada kami, "Dia meragut babi di hutan." Kami pikir, 'Ya Allah, apa yang terjadi!' orang desa itu menjelaskan, 'Gurunya itu bertunang dengan puteri dari kepala kami. Ayahnya menerima pinangannya dengan syarat ini (iaitu, dia akan meragut babi) dan sekarang dia meragut babi. "Kami terkejut dan hendak tenggelam dalam kesedihan dan kedukacitaan. Air mata mulai mengalir dari mata kami dan kami hampir tidak dapat menekan emosi kami ketika kami sampai di tepi luar hutan di mana Gurunya itu meragut babi. Kami melihat shaikh: dia memakai topi Kristian di kepalanya dan sebuah korset di pinggang, ia bersandar pada tongkat yang ia bersandar pada ketika khutba dan pidato, saat ia mengawasi babi. Adegan itu seperti garam pada luka kami.


Ketika shaikh melihat kami berjalan menuju kepadanya, di menundukkan pandangannya. Ketika kami mendekat, kami berkata, 'Assalamu alaikum,' dan ia lembut menjawab, ‘Walaikum Assalamu'."


Shibli berkata, 'Wahai Syaikh, lihat keadaan anda selepas semua pengetahuan, kebesaran, dan hadis dan tafsir '


Shaikh jawab.,

"Wahai saudara, aku bukan dalam kawalanku, Maulaku (Penciptaku) melakukan apa yang Ia inginkan denganku dan selepas membawa saya dekat, apabila Dia inginkan, Dia melempar saya jauh dari pintu-Nya. Siapa yang boleh mengelakkan apa yang telah ditakdirkan untuk anda. Hai teman-temanku takutlah akan azab Allah , Jangan pernah menjadi sombong tentang pengetahuan dan status."


Lalu ia memandang ke arah langit dan berkata, 'O Maulaku, saya tidak berfikir Engkau akan melakukan seperti perkara ini dan melemparkan saya keluar pintuMu 'Mengatakan ini., ia mulai menangis dan memohon bantuan dari Allah dan berkata, 'Wahai Shibli, belajar dari orang lain!'

Shibli menangis dan berdoa,"Ya Rabb kami, kami meminta tidak ada yang lain melainkan Engkau untuk mendapatkan bantuan dan dalam segala hal kami menaruh kepercayaan kami kepada Engkau. Sila hilangkan kesulitan ini dari kami. Tidak ada yang lain melainkan Engkau yang boleh mengangkat kesulitan ini dari kami. "


Mendengar permohonan kami dan menangis, babi berkumpul sekitar kami dan mula menjerit-jerit. shaikh itu juga menangis. Shibli berkata,

"Shaikh anda hafiz Quran dan membaca Quran dalam tujuh Qirat (bacaan). Adakah kamu masih ingat sekarang? " Gurunya menjawab," O rakan, saya tidak ingat apa-apa dari Al-Quran kecuali dua ayat. Yang pertama adalah,


“Whosoever Allah humiliates, there is no one to give him respect. Verily Allah does whatever he wishes.”


Dan ayat kedua adalah,:

“Dan barang siapa yang menukar iman dengan kekafiran, maka sungguh orang itu telah sesat dari jalan yang lurus.”(2:108)


Shibli bertanya, "Wahai Syaikh, anda tahu 30.000 hadis dengan rantaian perawi dan boleh mengingatinya secara langsung. Adakah anda ingat sesuatu dari hadis itu?"Syeikh berkata, 'Saya hanya ingat satu hadis,


'Barangsiapa mengubah agamanya, pancunglah dia''


Shibli berkata:

"Melihat keadaan ini sheikh, kami memutuskan untuk kembali ke Baghdad. Kami hanya menempuh jarak yang pendek ketika pada hari ketiga, kami melihat sheikh di depan kami, muncul dari tepi sungai tempat ia mandi. Dia dengan keras mengucapkan dan mengulangi Syahadat itu,


“Aku bersaksi bahawa tidak ada yang patut disembah kecuali Allah, dan aku bersaksi bahawa dan Muhammad adalah utusannya”


Hanya orang yang merasa sakit dan penderitaan kami sebelum ini dapat memahami sukacita kami pada saat itu.


Setelah itu, kami meminta sheikh, 'Apakah ada beberapa alasan di balik semua ini? "Sheikh menjawab,

'Ya, ketika kita berhenti di desa ini kita melewati kuil dan gereja. Ketika saya melihat penyembah-api dan Kristian menyembah sesuatu selain Allah, aku merasa kesombongan dalam hatiku bahawa, "Kami adalah Mumineen, percaya dalam satu Pencipta. Lihatlah orang-orang jahil dan bodoh yang menyembah benda mati dan makhluk tidak cerdas " Segera, aku mendengar suara yang ghaib itu, 'iman ini dan keyakinan dalam Keesaan Allah tidak dicapai dengan usaha anda, hal ini diberikan atas kehendak Kami. Adakah anda fikir iman anda berada di tangan anda bahawa anda memandang rendah pada orang lain? Jika anda ingin Kami akan buktikan kepada anda sekarang (bahawa iman adalah dengan kehendak-Ku). " Pada saat itu,aku merasa seolah-olah seekor burung terbang dari hatiku yang pada kenyataannya adalah imanku." "



Rujukan : Shari’ah and Tariqat: Inseparable and Indivisible - By Shaikh-ul-Hadith Maulana Muhammad Zakariya



Khanqah - bangunan yang direka khusus untuk pertemuan - pertemuan dari sebuah persaudaraan sufi, atau tarekat, dan merupakan tempat untuk retret rohani dan reformasi aksara

Madaris – tempat pembelajaran islam

4 comments:

umu6point said...

Allahuakhbar.. baru sahaja saya mendengar cerita ini dari suami selepas kahwin iaitu sejak beberapa minggu lalu..
Pada mulanya sungguh sukar hati nak memahami keadaan yang berlaku..namun bila yakin HIDAYAH itu milik Allah swtsemata-mata...maka, apa sahaja boleh berlaku..
Semoga kita semua di lindungi dari sifat bangga diri dan bersangka pada makhluk lain..

ukhti,mardhiah said...

salam semua sekali,
mard juga selalu terdetik bgitu dlm hati.....
merasakn apa y dbuat lg btul dari org len,lagi2 bab mngenai agama....
kerana Rahhimnya juga,Allah masih memberikn ksemptn untuk kita bertaubat....
Ampunkn kami Ya Allah.

Ibnu Mutalib said...

allahuakbar.
pernah dengar secara tidak formal.

PIANED said...

semua sekali :

semoga kita diselamatkan Allah dari sifat seperti itu...